Jumat, 18 November 2011

Himpunan Mahasiswa Nanoteknologi Indonesia

Memproduksi Energi Secara Efisien dengan Nanoteknologi


Himpunan Mahasiswa Nanoteknologi Indonesia

Motto:
Nano Teknologi Indonesia untuk Dunia
"Berpikir secara parallel, yaitu kemampuan memecahkan sejumlah masalah pada saat yang bersamaan. Walaupun awalnya sulit, dengan berlatih terus-menerus kita akan memiliki kemampuan berpikir parallel dan dapat mencapai hasil yang beragam secara maksimal pada saat yang hampir bersamaan."
~Dr.Eng. Mikrajuddin Abdullah, M.Si.~
(Ahli Fisika Nanoteknologi ITB)
Visi


Menjadikan Mahasiswa Indonesia berkemampuan iptek yang berdaya saing secara global melalui jejaring nanoteknologi.

Misi


* Melakukan pelatihan, seminar, kerjasama di tingkat nasional maupun internasional, dan kegiatan lain yang mendukung pengembangan nanosains dan nanoteknologi di Indonesia.

* Mengoordinasi dan mengkomunikasi penelitian lintas institusi keilmuan dalam bidang nano sehingga terjadi sinergisitas untuk memajukan IPTEK yang berdaya saing melalui jejaring nano (Nano-Network).

* Melakukan studi roadmap untuk penguasaan dan implementasi nanosains dan nanoteknologi, juga untuk isu-isu strategis dalam nanosains dan nanoteknologi, dan memberi masukan/saran kepada pemegang kepentingan terkait (Nano-Strategy).
* Kajian trend penelitian nano di dunia untuk menjaga kesinambungan informasi dalam hal IPTEK nano (Nano-Trend).

* Meningkatkan sosialisasi dan membangun kesadaran akan pentingnya penguasaan nanosains dan nanoteknologi dalam skala yang lebih besar melalui diskusi dan kurikulum sekolah (Nano-Education).





Program-program

1. Membangun jaringan penelitian nano teknologi di indonesia

2. Membangun Pusat Pendidikan Nanoteknologi Indonesia

3. 10 Tahun Kedepan tiap Provinsi mempunyai SMK Nano Teknologi Indonesia

4. 18 Tahun Mendatang Indonesia Mempunyai 800 Orang Peneliti Profesional Bidang Nano Teknologi

5. Memasyarakatkan Teknologi Nano



Teknologi nano dapat digunakan untuk mengembangkan sistem energi yang berkelanjutan sambil mengurangi efek berbahaya dari bahan bakar fosil sebagai mereka bertahap berakhir sampai abad berikut. Skenario optimis akan datang mendekati kenyataan sebagai teknologi baru seperti biomimetika dan peka Sel surya Dye (DSCs) muncul dengan janji besar untuk menangkap atau menyimpan energi matahari, dan nanocatalysis mengembangkan katalis yang efisien untuk menyimpan proses-industri energi. Eropa siap untuk mempercepat pengembangan teknologi ini, sebagai delegasi mendengar di sebuah konferensi baru-baru ini, Nanoteknologi untuk Energi Berkelanjutan, diselenggarakan olehEuropean Science Foundation (ESF) dalam kemitraan dengan Fonds zur Förderung wissenschaftlichen der Forschung di Österreich (FWF) dan Leopold- Franzens-Universität Innsbruck (LFUI).

Konferensi ini berfokus pada surya kita daripada sumber energi berkelanjutan seperti angin, karena di situlah nanoteknologi paling berlaku dan juga karena konversi energi matahari memegang janji terbesar sebagai pengganti jangka panjang bahan bakar fosil. Energi surya dapat dipanen secara langsung untuk menghasilkan listrik atau untuk menghasilkan bahan bakar seperti hidrogen untuk digunakan pada mesin. bahan bakar tersebut pada gilirannya juga dapat digunakan langsung untuk membangkitkan listrik di pembangkit listrik konvensional.

"Potensi tenaga surya jauh, jauh lebih besar dalam jumlah mutlak daripada angin," kata Profesor Bengt Kasemo dari Chalmers University of Technology dan kursi dari konferensi ESF. Namun, seperti angin, potensi pembangkit listrik tenaga surya sangat bervariasi di seluruh waktu dan geografi, yang terbatas pada siang hari dan kurang cocok untuk daerah di lintang yang lebih tinggi, seperti Skandinavia dan Siberia. Untuk alasan ini ada tumbuh bunga dalam gagasan tentang jaringan listrik global sesuai Kasemo.

"Jika energi surya adalah dipanen mana yang paling melimpah, dan didistribusikan pada jaring global (mudah untuk mengatakan - dan, tapi bukan tidak mungkin tugas yang sulit untuk dilakukan) akan cukup untuk mengganti sebagian besar pembangkit listrik berbasis bahan bakar fosil hari ini, "kata Kasemo. "Hal ini juga akan menyelesaikan hari / masalah malam dan karena itu mengurangi kebutuhan penyimpanan karena matahari selalu bersinar di suatu tempat."

Dalam waktu dekat, teknologi solid state berdasarkan silikon cenderung mendominasi produksi (manufaktur) sel surya, namun DSC dan lainnya "pelari up" kemungkinan untuk menurunkan biaya dalam jangka panjang, menggunakan bahan semikonduktor lebih murah untuk menghasilkan kuat fleksibel contoh lembar cukup kuat untuk menahan hentakan dari hujan es untuk. Walaupun kurang efisien dari yang terbaik silikon sangat atau sel lapisan tipis menggunakan teknologi saat ini, harga mereka lebih baik / kinerja telah memimpin Uni Eropa untuk memprediksi bahwa DSCs akan menjadi kontributor yang signifikan untuk produksi energi terbarukan di Eropa pada tahun 2020.

DSC diciptakan oleh Michael Grätzel, salah satu pembicara dan kursi wakil pada konferensi ESF. Titik kunci untuk muncul dari konferensi ESF, meskipun, adalah bahwa akan ada pilihan yang tumbuh dan kompetisi antar muncul nanoteknologi berbasis teknologi konversi solar. "Saya kira fakta penting adalah bahwa ada persaingan kuat dan yang terpasang tenaga surya berkembang sangat pesat, meskipun dari basis yang kecil," kata Kasemo "." Ini akan mendorong harga turun dan matahari menghasilkan listrik lebih banyak dan lebih kompetitif.

Beberapa yang paling menarik dari alternatif ini terletak pada bidang biomimetika, yang melibatkan proses meniru yang telah disempurnakan dalam organisme biologis melalui ribuan tahun evolusi. Tumbuhan dan kelas bakteri, cyanobacteria, telah berevolusi fotosintesis, yang melibatkan panen cahaya dan pemisahan air menjadi elektron dan proton untuk menyediakan aliran energi yang pada gilirannya menghasilkan molekul kunci kehidupan. Fotosintesis potensial dapat dimanfaatkan baik di-rekayasa genetik organisme, atau benar-benar sistem buatan manusia buatan yang meniru proses, untuk menghasilkan karbon bebas bahan bakar seperti hidrogen,. Atau bisa tweak fotosintesis untuk menghasilkan bahan bakar seperti alkohol atau bahkan hidrokarbon yang memang mengandung molekul karbon tetapi recycle mereka dari atmosfer dan oleh karena itu tidak membuat kontribusi bersih ke tingkat karbon dioksida di atas tanah.

Biomimetika juga bisa memecahkan masalah lama tentang bagaimana untuk menyimpan sejumlah besar tenaga listrik secara efisien. Ini akhirnya bisa membuka jalan bagi kendaraan bertenaga elektrik dengan memungkinkan mereka akhirnya untuk mencocokkan kinerja dan berbagai bensin atau rekan-rekan berbasis diesel. Satu sorot dari konferensi FEE adalah presentasi oleh Angela Belcher, yang memainkan peran utama dalam merintis kawat nano dibuat dari virus di Institut Teknologi Massachusetts (MIT) di Amerika Serikat. Aneh memang kedengarannya, ada jenis virus yang menginfeksi bakteri E.coli (bakteriofag a) lapisan mampu melakukan sendiri di-elektrik bahan seperti emas. Ini dapat digunakan untuk membangun kapasitas baterai tinggi kompak, dengan keuntungan tambahan yang berpotensi dapat merakit sendiri, mengeksploitasi kemampuan mereplikasi alami virus. Kunci untuk kapasitas yang tinggi dalam ruang kecil terletak dalam ukuran mikroskopis dari kawat nano dibangun oleh virus - ini berarti bahwa luas permukaan yang lebih besar dari biaya membawa kapasitas bisa dimasukkan ke dalam volume tertentu.

Namun, realisasi komersial lainnya muncul teknologi dan biomimetik terletak jauh di masa depan. Tapi Sementara itu, sebagai delegasi mendengar dari beberapa pembicara pada konferensi ESF, nanoteknologi memiliki kontribusi penting untuk membuat, meningkatkan efisiensi sistem energi yang menghasilkan ada selama transisi dari bahan bakar fosil. Sebagai contoh, Robert Schlögl dijelaskan bagaimana skala katalis nano dapat digunakan untuk meningkatkan efisiensi dari mesin atau sistem mengkonsumsi bahan bakar fosil.

Terinspirasi oleh presentasi tersebut, delegasi di konferensi dengan suara bulat menyerukan tindak lanjut. "Konferensi ini dianggap sebagai sebuah keberhasilan nyata dan proposal baru untuk konferensi di 2010 (diketuai oleh Grätzel) akan segera disampaikan," kata Kasemo. "Secara khusus konferensi terinspirasi dan terpelajar orang-orang muda, seperti dokter, mahasiswa, postdocs, peneliti muda, yang akan menjadi orang-orang untuk menyadari potensi nanoteknologi untuk energi yang berkelanjutan."

The-FWF konferensi ESF dalam Kemitraan dengan LFUI pada nanoteknologi UNTUK ENERGI BERKELANJUTAN diadakan di Obergurgl Universitätszentrum, dekat Innsbruck di Austria selama bulan Juni 2008.


Sumber:

http://www.azonano.com/news.aspx?newsID=8044&lang=id (22-11-2010)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar