Kamis, 30 Desember 2010

Indonesia Should Build Nuke Plant Now

JAKARTA, KOMPAS.com - Now is the time for Indonesia to build a nuclear power plant to overcome its electricity supply shortages and boost industrial development, an observer said.

"If Indonesia has no courage to make the great leap, it will always lag behind," intelligence observer Wawan H Purwanto said when presenting a year-end reflection here on Thursday. He said neighboring Malaysia and Singapore were now preparing to build their nuclear plants. It was even reported that Singapore would lease an island in Riau province and use it as the location of its nuclear power plant.

"I am afraid that we will become their consumer because we are not yet able to meet our domestic need for electricity," he said. He said that there were many energy sources other then nuclear such as geothermal, wind and water that could be developed but these sources could not yield power massively. Their production is less than 1,000 megawatt (mw), while a nuclear power plant could produce 10,000 mw, while in fact our need for electricity at home is only about 3,000 mw.

He said that the International Atomic Energy Agency (IAEA) had recommended that Indonesia met the requirement for the development of nuke plant. The International Atomic Energy Agency (IAEA) is always ready to help countries including Indonesia build a nuclear power plant (PLTN), a spokesman said.

"Indonesia should not hesitate in its plan to develop PLTN because the world is working together to help the countries which are willing to build their nuclear power plants," consultant at IAEA nuclear technology development section in Austria, Jupiter S Pane said. Pane said IAEA has formed a special team, called Integrated Nuclear Infrastructure Group (INIG) whose main task was to systematically help developing countries in their plan to build their nuclear power plants.



Kamis, 23 Desember 2010

Himpunan Mahasiswa Nanoteknologi Indonesia

Hewan juga Menerapkan Nanoteknologi

Nanotechnology and animal health

N.R. Scott

Department of Biological & Environmental Engineering, Cornell University, Ithaca, New York, 14853-5701,
United States of America


Nanotechnology, as a new enabling technology, has the potential to revolutionise agriculture and food systems in the United States of America and throughout the world. Examples of potential applications of nanotechnology in the science and engineering of agriculture and food systems include disease treatment delivery systems, new tools for molecular and cellular biology, the security of agricultural and food systems, new materials for pathogen detection, and protection of the environment. Existing research has clearly demonstrated the feasibility of introducing nanoshells and nanotubes into animal systems to seek out and destroy targeted cells. Nanoparticles smaller than one micron have been used to deliver drugs and genes into cells. Thus, some building blocks do exist in isolation and are expected to be integrated into systems over the next 10 to 15 years. It is reasonable to presume over the next couple of decades that nanobiotechnology industries and unique developments will revolutionise animal health and medicine.

Drug delivery – Nanoparticle – Nanoshell – Nanotechnology – Nanotube – Pathogen detection.

Kepala Divisi Nanobioteknologi

Susadi Nario Saputra

(Indonesia University of Education)
Candidate for MIT & Cal-tech Student

Nanobiotechnology is the branch of nanotechnology with biological and biochemical applications or uses. Nanobiotechnology often studies existing elements of nature in order to fabricate new devices.[1]

The term bionanotechnology is often used interchangeably with nanobiotechnology, though a distinction is sometimes drawn between the two. If the two are distinguished, nanobiotechnology usually refers to the use of nanotechnology to further the goals of biotechnology, while bionanotechnology might refer to any overlap between biology and nanotechnology, including the use of biomolecules as part of or as an inspiration for nanotechnological devices.[2]

Nanobiotechnology is that branch of one, which deals with the study and application of biological and biochemical activities from elements of nature to fabricate new devices like biosensors.

Nanobiotechnology is often used to describe the overlapping multidisciplinary activities associated with biosensors - particularly where photonics, chemistry, biology, biophysics nanomedicine and engineering converge. Measurement in biology using for example, waveguide techniques such as dual polarisation interferometry are another example.


One example of current nanobiotechnological research involves nanospheres coated with fluorescent polymers. Researchers are seeking to design polymers whose fluorescence is quenched when they encounter specific molecules. Different polymers would detect different metabolites. The polymer-coated spheres could become part of new biological assays, and the technology might someday lead to particles that could be introduced into the human body to track down metabolities associated with tumors and other health problems. Nanobiotechnology is relatively new to medical, consumer, and corporate bodies. Another example from a different perspective would be the evaluation and therapy at the nanoscopic level, i.e. the treatment of Nanobacteria (25-200nm sized) as is done by NanoBiotech Pharma.

Antibody-Nanoparticle Computational Modeling

The conjugation of antibodies and nanoparticles with high affinity & specificity through receptor-ligand recognition modes is of paramount importance in the development of vehicles which can be used for diagnosis, treatment of cancer and various other diseases, application of immunodiagnostic nano-biosensors etc. The bio-nanocomplex formed by an artificial nanomaterial (nanoliposomes and nanoparticles) and a biological entity such as an antibody is brought about by the formation of covalent bonds based on their specific chemical and structural properties such as water solubility, biocompatibility, and biodegradability.[3] There is a requirement of a comprehensive understanding of the relationship of the thermodynamic & kinetic aspects of antibody-membrane association, translational, rotational mobilities of membrane bound antibodies, interactions with the diverse cell surface, circulating molecules and various artificial nanomolecules as well as the conformation. These details are of great importance in the development, application of various nanoscale immunodiagnostic devices. The association of antibodies with cell surfaces is a key molecular event in antibody-mediated immune mechanisms such as phagocytosis, antibody mediated immune dependent cell-mediated cytotoxicity.[4]

Recently it has been noted that there exists certain natural proteins, antibodies, that can recognize specific nanoparticles . For example, a specific antibody from the mouse immune system can specifically recognize derivatized C60 fullerenes with a binding affinity of about 25 nM.[3] From the studies carried out by Noon et al., it is hypothesized that the fullerene-binding site is formed at the interface of the light and heavy chains lined with a cluster of shape-complementary hydrophobic amino acid residues. As the covalent modifications of the functionalized fullerenes, occupy only a small fraction of the particle surface area, the largely unoccupied surface would be free to interact with the antibody. Therefore, in order to gain in-depth understanding of the detailed interactions of the nps and the antibody, molecular dynamics simulation is carried out using molecular dynamics simulation; the purpose of our theoretical modeling studies is to be able to identify the energetically favorable binding modes.[5]

For the modeling study, the initial coordinates of the antibody can be made available from the Protein Data Bank (PDB).[3][6]

The basic assumptions, as a first approximation, during the modeling study would be that the hydrophilic derivatizations do not play a critical role in the predominantly hydrophobic nanomaterial-antibody interactions and that the electronic structure remains undisturbed during the conjugation. The nanoparticle is docked into a suggested binding site from the previously done literature studies.[3] Polar-hydrogen potential function (PARAM19) and a modified TIP3P water solvent model for the protein is used.[1].

The simulation involves approximately 300 steps of minimization, using the Steepest Descent and the Newton Raphson method. To reduce the necessary simulation time, a highly efficient method for simulating the localized interactions in the active site of a protein, the stochastic boundary molecular dynamics (SBMD) is used. The reference point for partitioning the system in SBMD was chosen to be near the center of the nanomaterials, which is assumed to be a uniform sphere. The complex nano-bio system can be assumed to be separated into spherical reservoir and reaction zones; the latter is further sub-divided into a reaction region and a buffer region. The atoms in the reaction region are propagated by molecular dynamics, whereas those in the buffer region involve Langevin dynamics are retained using harmonic restoring forces.

The Nanobiotechnology Center at Cornell University no longer offers Internships for High School Students and Undergraduates.

If you are an undergraduate and interested in a nano-related REU, please contact http://www.cnf.cornell.edu/cnf5_reuprogram.html

If you are an undergraduate and have a background in plant pathology, viruses, or bacteria and interested in an REU, please contact http://bti.cornell.edu/pgrp/.

For High School Interns, Cornell offers college courses through Summer College (http://www.sce.cornell.edu/sc/index.php). Otherwise, Cornell offers no other internships for high school students.

Thank You for your interest in the Nanobiotechnology Center.

Spring 2010

BME 6670 Nanobiotechnology (also AEP/BIOG 6630, MSE 5630)
Spring. 3 credits. Letter grades only. M. L. Shuler.

Upper-level undergraduate and graduate-level course that covers the basics of biology and the principles and practice of microfabrication techniques. Course lectures are largely from guest faculty with expertise in the presented topic areas. The course focuses on applications in biomedical and biological research. A team design project that stresses interdisciplinary communication and problem solving is one of the course requirements. The course meets twice weekly with 75-minute classes. All lectures may be teleconferenced to NBTC associate institutes.

Research Areas

Biomolecular Devices & Analysis
Cell-Surface Interactions
Nanoscale Cell Biology


1. Wikipedia

2. http://www.nbtc.cornell.edu/

Sabtu, 18 Desember 2010

Internet Radio Paket

Radio Paket dan Soundcard Modem (Bagian I)

Oleh Affan Basalamah (affan@itb.ac.id)

Jaringan radio paket adalah alternatif koneksi Internet yang paling ekonomis. Jaringan ini bukannya menggunakan media sambungan telepon, melainkan menggunakan media gelombang radio, sehingga biaya telepon dapat ditekan. Tulisan ini, yang merupakan bagian pertama, akan menjelaskan mengenai dasar-dasar teknologi jaringan radio paket, mulai dari istilah yang digunakan, cara kerja, serta perangkat keras dan lunak yang dipakai.Pada tulisan kedua nanti akan dibahas proses instalasi modem radio soundcard secara lebih lengkap

Apa itu radio paket

Radio paket adalah metoda komunikasi data paket melalui media transmisi gelombang radio. Kata “Radio Paket” berasal dari bahasa Inggris “Packet Radio”. Paket radio sendiri terdiri dari dua konsep komunikasi, yaitu “Packet Switching” dan “Radio Communication”. “Radio Communication” adalah sistem komunikasi radio, seperti yang kita kenal selama ini. Sedangkan “Packet Switching” adalah konsep dalam komunikasi data, dimana data / file komputer yang panjang akan dikirim dalam penggalan-penggalan paket yang pendek-pendek. Paket data yang pendek ini dikirim melalui peralatan switch berupa sebuah komputer kecil yang akan mengatur berbagai hal tentang pengiriman paket-paket tersebut.

Berdasarkan dua konsep tersebut sistem komunikasi radio paket adalah sebuah sistem komunikasi data paket yang di jalankan melalui media radio. Pada dunia amatir radio blok diagram sistem komunikasi radio paket yang sering digunakan tampak pada gambar. Pada prinsipnya ada dua sistem / blok utama yang sering digunakan rekan-rekan di amatir radio, yaitu kombinasi:

  1. Komputer à modem / terminal node controller à radio
  2. Komputer (dengan soundcard modem) à radio

Blok sistem ini dapat anda lihat pada gambar 1 dan gambar 2.

Jika anda perhatikan kedua gambar tadi, sistem ini memiliki kesamaan dengan sistem sambungan komputer ke Internet dengan menggunakan modem telepon biasa, namun peralatan modem telepon digantikan dengan peralatan modem radio, dan peralatan radio komunikasi diganti dengan sambungan telepon.

Sistem komunikasi radio paket memiliki keuntungan dan kerugian sebagai berikut:


  • Murah. Peralatan yang diperlukan relatif berharga murah dan menggunakan peralatan yang sudah ada, bahkan ada beberapa peralatan yang dapat dibuat sendiri.
  • Radio paket menggunakan media radio yang tidak dikenai biaya koneksi, tidak seperti halnya penggunaan telepon untuk komunikasi data.
  • Tanpa kabel / Wireless, sehingga dapat menempuh jarak jangkau yang cukup jauh dibandingkan kabel.


  • Kecepatan rendah, hanya 1200 bps s/d 9600bps, bandingkan dengan koneksi dial up via telepon yang memiliki kecepatan 28800 bps.
  • Sistem komunikasi paket radio yang sudah stabil sekarang berjalan pada kecepatan 1200 bps. Kecepatan setinggi ini hanya cocok untuk aplikasi electronic mail. Kecepatan yang sedikit lebih tinggi (9600 bps) dimungkinkan dengan melakukan sedikit modifikasi kepada radio.

Teknologi yang ada sebetulnya memungkinan untuk mengoperasikan jaringan amatir radio paket hingga kecepatan 56Kbps s/d 200Kbps, namun tekniknya cukup rumit bagi sebagian orang di Indonesia pada saat ini.

Cara kerja

Beberapa istilah yang perlu anda ketahui sebelum mengetahui cara kerja paket radio adalah frekuensi, modulasi, protokol AX.25 dan protokol TCP/IP


Frekuensi radio adalah media yang digunakan untuk komunikasi radio. Ada beberapa macam frekuensi yang digunakan untuk komunikasi radio paket, diantaranya adalah VHF/UHF (Very High Frequency / Ultra High Frequency) , Microwave dan HF (High Frequency).

  • VHF (Very High Frequency), yaitu frekuensi yang digolongkan VHF dan dipakai oleh rekan-rekan radio amatir umumnya di band 2 meter pada frekuensi yang berkisar diantara 144 MHz s/d 146 MHz.
  • UHF (Ultra High Frequency). Frekuensi ini tidak sepopuler VHF, namun frekuensi ini dipakai karena sifatnya yang lebih bersih dan tidak seramai VHF. Alokasi frekuensi UHF yang dipakai oleh kalangan radio amatir biasanya di band 70 cm berkisar diantara 430 MHz sampai dengan 435 MHz.
  • HF (High Frequency). Rentang frekuensi yang dipakai berkisar diantara 3 MHz sampai dengan 30 MHz. Frekuensi ini merupakan frekuensi yang populer digunakan kalangan radio amatir untuk berkomunikasi jarak jauh. Dengan karakteristik frekuensi yang memanfaatkan pantulan lapisan ionosfer, seorang radio amatir dapat berkomunikasi dengan rekannya yang berada sejauh 500 km sampai dengan 3000 km.
  • Microwave. Rentang frekuensinya dimulai dari 900 MHz keatas. Frekuensi ini dipakai untuk komunikasi data menggunakna radio dengan kecepatan tinggi mulai dari 2 Mbit/s.

Hubungan frekuensi dengan panjang gelombang dinyatakan sebagai

* dimana c adalah kecepatan cahaya = 300 km per detik.


Informasi yang akan disampaikan kepada satu stasiun radio paket kepada stasiun lainnya berbentuk sinyal digital, yaitu pulsa yang menyatakan nilai 1 dan 0 . Sinyal digital ini tidak dapat ditransmisikan begitu saja menggunakan radio, karena bandwidth (lebar pita) yang dipakai oleh sinyal digital terlalu lebar. Sinyal ini harus dimodifikasi agar ia dapat ditransmisikan via radio. Modifikasi terhadap sinyal ini dinamakan modulasi.

Modulasi ada dua macam, yaitu modulasi sinyal analog dan modulasi sinyal digital. Contoh modulasi sinyal analog yang sering kita jumpai adalah Frequency Modulation (FM) dan Amplitude Modulation (AM), sementara modulasi sinyal digital yang akan kita bahas adalah Amplitude Shift Keying (ASK), Phase Shift Keying (PSK), Frequency Shift Keying (FSK) dan Audio Frequency Shift Keying (AFSK). Contoh modulasi dapat dilihat pada gambar 3.

· Amplitude Shift Keying (ASK) adalah modulasi yang menyatakan sinyal digital 1 sebagai suatu nilai tegangan tertentu (misalnya 1 Volt) dan sinyal digital 0 sebagai sinyal digital dengan tegangan 0 Volt. Sinyal ini yang kemudian digunakan untuk menyala-mati-kan pemancar, kira-kira mirip sinyal morse.

· Phase Shift Keying (PSK) adalah modulasi yang menyatakan sinyal digital 1 sebagai suatu nilai tegangan tertentu dengan beda fasa tertentu pula (misalnya tegangan 1 Volt dengan beda fasa 0 derajat), dan sinyal digital 0 sebagai suatu nilai tegangan tertentu (yang sama dengan nilai tegangan sinyal PSK bernilai 1, misalnya 1 Volt) dengan beda fasa yang berbeda (misalnya beda fasa 180 derajat). Tentunya pada teknik-teknik yang lebih rumit, kita bisa melakukan modulasi dengan perbedaan fasa yang lebih banyak lagi.

· Frequency Shift Keying (FSK) adalah modulasi yang menyatakan sinyal digital 1 sebagai suatu nilai tegangan dengan frekuensi tertentu (misalnya f1 = 1200 Hz), sementara sinyal digital 0 dinyatakan sebagai suatu nilai tegangan dengan frekuensi tertentu yang berbeda (misalnya f2 = 2200 Hz). Sama seperti modulasi fasa, pada modulasi frekuensi yang lebih rumit dapat dilakukan pada beberapa frekuensi sekaligus dengan cara ini pengiriman data menjadi lebih effisien.


Di dalam komunikasi data, harus ada sebuah aturan terdefinisi yang harus diikuti oleh semua pihak yang ingin berkomunikasi. Di dalam komunikasi data menggunakan radio ini, telah didefinisikan sebuah tata cara komunikasi yang dikenal sebagai protokol AX.25. Protokol ini merupakan modifikasi dari protokol komunikasi data lainnya, yaitu X.25.

Dengan adanya protokol AX.25, di dalam satu frekuensi yang dipakai bisa digunakan oleh beberapa pihak dalam satu waktu untuk berkomunikasi secara bergantian. Dalam waktu yang sama, pada satu frekuensi mungkin ada lebih dari dua stasiun yang dapat bekerja sekaligus dan mengirimkan data secara simultan tanpa mengganggu satu sama lain.

Tentunya AX.25 bukan satu-satu protokol yang dapat digunakan untuk komunikasi data menggunakan radio, ada beberapa protokol lain yang dapat digunakan. Beberapa di antara-nya adalah ARQ atau AMTOR yang umumnya digunakan pada radio HF pada kecepatan rendah untuk meningkatkan reliabilitas pengirimkan data. Pada band-band 2.4GHz, 5.6GHz & 10GHz umumnya digunakan protokol IEEE 802.11 dengan akses CDMA untuk transmisi data kecepatan tinggi antara 2 s/d 11 Mbps. Teknologi ini dikenal sebagai teknologi WaveLAN dan saat ini banyak digunakan di jaringan pendidikan di Indonesia.


Paket radio yang menggunakan protokol AX.25 umumnya menggunakan metoda transmisi radio yang bersifat Carrier Sense Multiple Access / Collision Detection (CSMA/CD). Kata ini memiliki tiga maksud. Carrier Sense artinya adalah apabila suatu stasiun akan memancarkan data di satu frekuensi, ia harus menunggu kanal frekuensi itu tidak sedang digunakan oleh stasiun yang lain.Multiple Access artinya adalah satu kanal frekuensi ini dapat dipakai oleh beberapa stasiun secara bergantian. Collision Detection artinya jika kebetulan ada dua stasiun yang memancarkan data di frekuensi secara bersamaan, kedua stasiun tadi akan mendeteksi adanya tubrukan / collision, dan kedua stasiun tadi akan berhenti memancarkan data. Kedua stasiun tadi akan menunggu dalam waktu yang acak (mereka menggunakan timer mereka sendiri-sendiri) untuk memancarkan data kembali. Metoda ini menjelaskan mengapa gangguan-gangguan seperti pemancar liar atau jamming tidak akan merusak data, namun hanya mengakibatkan data gagal disampaikan, dan kemudian data yang gagal disampaikan tadi akan dikirim kembali.


Protokol AX.25 yang mengatur komunikasi data antara dua stasiun yang menggunakan frekuensi yang sama. Protokol selanjutnya akan akan memegang peranan sangat penting adalah protokol TCP/IP. TCP/IP adalah protokol yang digunakan dalam komunikasi data di Internet. TCP/IP merupakan sekumpulan protokol, dan TCP/IP dinamakan demikian berdasarkan nama dua buah protokol yang paling penting, yaitu TCP (Transmission Control Protocol) dan IP (Internet Protocol). Dengan menggunakan protokol ini, jaringan paket radio dapat berhubungan dengan semua host-host yang ada di Internet dan menjalankan layanan Internet yang sama, seperti E-mail, File Transfer Protocol (FTP), Telnet, Newsgroup, dan lain-lain.

Dalam aplikasi jaringan radio paket, protokol TCP/IP ditumpangkan diatas protokol AX.25. Yang dimaksud ditumpangkan adalah protokol TCP/IP menggunakan protokol AX.25 sebagai perantara antara TCP/IP dengan media fisik jaringan, dalam hal ini modem radio dan jaringan radio paket. Dengan penumpangan ini maka aplikasi TCP/IP biasa dapat dijalankan dengan menggunakan jaringan radio paket.

Untuk mengidentifikasi sebuah komputer yang terkait ke jaringan TCP/IP atau Internet digunakan alamat IP (IP address). Tidak boleh ada sebuah host di dalam jaringan Internet yang memiliki IP address yang sama. IP address dapat dianalogikan dengan nomor telepon. Tidak boleh ada dua pihak yang ada di tempat berbeda yang memiliki nomor telepon yang sama. Pada jaringan amatir radio di seluruh dunia digunakan IP address kelas A 44.x.x.x, di amatir radio Indonesia digunakan IP address kelas B 44.132.x.x.

Peralatan yang dipakai

Seperti halnya apabila anda ingin menyambungkan komputer anda ke jaringan Internet melalui line telepon, anda membutuhkan peralatan tambahan untuk menghubungkan diri ke Internet dengan menggunakan jaringan Internet radio paket. Beberapa peralatan yang anda butuhkan adalah komputer, modem radio dan radio komunikasi.

Seperti halnya komunikasi data / aplikasi Internet yang menggunakan telepon, anda juga membutuhkan sebuah modem dalam aplikasi komunikasi data / Internet. Modem, singkatan dari MODulator-DEModulator, adalah alat yang digunakan untuk melakukan modulasi dari sinyal digital ke analog, kemudian dikembalikan lagi dari sinyal analog ke digital. Alat ini dibutuhkan karena komputer adalah peralatan digital (hanya mengenal 0 dan 1 misalnya dalam bentuk tegangan 0-5 Volt). Sementara peralatan radio dan telepon adalah peralatan analog yang hanya mengenal frekuensi suara saja.

Modem radio memang di rancang khusus untuk disambungkan dengan peralatan radio komunikasi jadi ada sambungan ke Mic, Speaker dan Push-To-Talk (PTT). Modem telepon di rancang khusus untuk komunikasi menggunakan kabel telepon, yang harus mampu memberikan sinyal dial tone dll. Jadi tidak bisa kita menggunakan modem telepon pada jaringan radio – karena memang peralatan fisik-nya berbeda. Modem radio yang ada tersedia dalam tiga jenis, yaitu TNC (Terminal Node Controller), Baycom modem dan Soundcard modem.

  • TNC (Terminal Node Controller), dibuat pertama kali pada tahun 1980, adalah modem radio pertama yang ada di pasaran. TNC dibuat lengkap, mulai dari modulator-demodulator, aplikasi terminal untuk mengakses BBS dan e-mail, dan tempat penyimpanan mailbox, dikarenakan pada awal kemunculannya belum ada komputer pribadi yang dapat digunakan untuk menjalankan aplikasi e-mail dan BBS. Dengan sebuah protokol bernama KISS (Keep It Simple Stupid), TNC hanya akan dipakai semata-mata sebagai modem radio. Modem TNC ini dapat anda lihat pada gambar 4.
  • Baycom modem adalah modem radio dengan harga yang lebih ekonomis—empat ratus ribu rupiah—dibandingkan TNC yang berharga mulai dari US$ 150. Ini dikarenakan Baycom modem memiliki rangkaian modem radio yang cukup sederhana. Modem ini dapat diperoleh pada Redaksi majalah Elektron HME ITB (elektron@hme.ee.itb.ac.id). Gambar rangkaian modem ini dapat anda lihat pada gambar 5.
  • Soundcard modem adalah modem radio yang memanfaatkan soundcard sebagai media fisik, dan dilengkapi oleh sebuah perangkat lunak yang akan mengubah fungsi soundcard ini menjadi modem radio. Soundcard yang tadinya hanya digunakan untuk mendengarkan musik, kini dapat digunakan menjadi modem radio. Soundcard modem ini dapat berjalan karena kemampuan prosesor komputer (mulai dari Intel 486DX/66) yang makin tinggi untuk menjalankan fungsi pemrosesan sinyal bagi modem. Artikel ini akan membahas lebih banyak mengenai soundcard modem.

Perlu dicatat bahwa dalam satu waktu kita hanya dapat menggunakan soundcard menjadi satu kegunaan saja dalam satu waktu, yaitu menjadi modem radio saja, atau menjadi pemain musik saja. Tidak mungkin sebuah PC kita yang hanya memiliki satu buah soundcard harus diminta sekaligus menjalankan musik sambil menjalankan modem soundcard untuk komunikasi paket radio. Untuk memudahkan penggunaan soundcard modem ini, digunakan hardware profile di Windows95, yang akan dijelaskan pada artikel berikutnya.

Soundcard modem memiliki beberapa keuntungan daripada modem-modem yang lain yang disebutkan terlebih dahulu, yaitu :

  • Mudah didapat
  • Murah harganya
  • Lebih sedikit setup dan konfigurasi dibanding modem yang lain

o Memiliki dua kecepatan sekaligus (1200 bps dan 9600 bps)

Beberapa tipe soundcard yang telah penulis ketahui dapat digunakan sebagai modem radio adalah:

  • ESS 1868
  • ESS 868
  • Genius Soundmaker
  • Soundblaster Pro
  • Vibra 16
  • Soundblaster 16
  • Soundblaster 16 PnP
  • AWE 32
  • AWE 64
  • Sound Commander

Aplikasi yang dipakai

Aplikasi yang digunakan untuk komunikasi Internet Paket Radio dengan menggunakan soundcard modem adalah PC/Flexnet. Perangkat lunak Flexnet menyediakan protokol AX.25 yang digunakan untuk berinteraksi dengan jaringan radio paket. Di samping itu, Flexnet mempunyai fasilitas untuk berkomunikasi melalui soundcard sebagai modem.

PC/Flexnet adalah AX.25 stack untuk PC yang berbasis DOS dan Windows95. AX.25 stack disini maksudnya adalah PC/Flexnet menyediakan fasilitas jaringan komputer dengan protokol AX.25. Protokol jaringan lainnya, seperti TCP/IP dapat ditumpangkan diatas stack AX.25 ini. Jika TCP/IP digunakan maka kita dapat menggunakan jaringan paket radio untuk aplikasi Internet.

Distribusi PC/Flexnet ini cukup kecil dan simpel, karena hanya terdiri dari beberapa file kompresi dengan ukuran yang cukup kecil, kurang dari 1 Mb.

Program PC/Flexnet ini dapat diambil di:

  • http://www.afthd.tu-darmstadt.de/~flexnet/index.html yang merupakan site resmi PC/Flexnet
  • ftp://ftp.afthd.tU-darmstadt.de/pub/flexnet/3.3g/ , anonymous FTP server

Berikut adalah penjelasan lengkap tentang beberapa file-file yang harus diambil.





Archive ini berisi kernel Flexnet dan utility konfigurasi dan diagnostik lainnya

Gunter Jost,



Archive ini berisi Add-On Flexnet untuk Windows95

Gunter Jost,



Archive ini berisi Add-On TCP/IP Flexnet untuk Windows95

Gunter Jost,



Archive ini berisi driver Soundcard modem

Thomas Sailer,



Archive ini berisi program Baycom Terminal Program

Florian Radlherr,


Radio Paket dan Soundcard Modem (Bagian II)

Oleh Affan Basalamah (affan@itb.ac.id)

Jaringan radio paket adalah alternatif koneksi Internet yang paling ekonomis. Jaringan ini bukannya menggunakan media sambungan telepon, melainkan menggunakan media gelombang radio, sehingga biaya telepon dapat ditekan.Pada tulisan kedua ini penulis akan menjelaskan proses instalasi modem radio soundcard yang dapat dilakukan sendiri oleh pembaca.

Instalasi Perangkat Keras

Setelah anda siapkan semua peralatan, maka saatnya sekarang merangkai peralatan tersebut. Pertama-tama yang harus dilakukan adalah menghubungkan semua komponen-komponen tadi.


Gambaran kasar proses perkabelan radio paket dengan soundcard modem ini dapat dilihat pada gambar 1. Komputer harus dipasang soundcard dan dihubungkan dengan pemancar radio, ditambah dengan perlengkapan berupa PTT connector, yang akan dibahas nanti. Diagram perkabelan yang lebih detail untuk radio HT dapat dilihat pada gambar 2a, sementara untuk radio rig dapat dilihat pada gambar 2b.

PTT Connector

Perbedaan antara modem radio dan modem telepon adalah adanya tombol Push To Talk (PTT) pada modem radio. Tombol ini digunakan untuk memerintahkan pemancar untuk mulai memancarkan informasi. Setelah tombol ini ditekan, maka informasi, baik suara maupun data, dapat dikirimkan.

Soundcard modem tidak memiliki mekanisme PTT tersendiri. Hal ini diatasi dengan cara penambahan suatu rangkaian elektronika sederhana yang dinamakan PTT Circuit. PTT Circuit ini berfungsi menyalakan PTT pada pemancar jika data yang keluar dari soundcard telah siap dipancarkan.

Soundcard modem akan memberitahukan rangkaian PTT melalui beberapa cara, yaitu dengan port serial dan paralel. Gambar 3 menunjukkan diagram rangkaian PTT port serial, dan gambar 4 untuk rangkaian PTT port paralel. Apabila anda menggunakan pesawat HT, anda harus membuat rangkaian seperti pada gambar 5. Rangkaian ini cukup mudah dan dapat dibuat sendiri.

Instalasi Aplikasi Flexnet

Berikut adalah penjelasan lengkap tentang beberapa file-file yang harus anda miliki.





Archive ini berisi kernel Flexnet dan utility konfigurasi dan diagnostik lainnya

Gunter Jost,



Archive ini berisi Add-On Flexnet untuk Windows95

Gunter Jost,



Archive ini berisi Add-On TCP/IP Flexnet untuk Windows95

Gunter Jost,



Archive ini berisi driver Soundcard modem

Thomas Sailer,



Archive ini berisi program Baycom Terminal Program

Florian Radlherr,


Setelah anda mendapatkan semua file yang anda butuhkan, anda dapat membukanya dan meletakkan pada satu direktori di harddisk anda, misalnya di C:\FLEXNET.

Setting Hardware Profile

Mengapa diperlukan hardware profile ? hardware profile diperlukan karena soundcard modem dan soundcard musik menggunakan hardware yang sama, yaitu soundcard. Hardware ini hanya dapat digunakan untuk satu fungsi dalam satu waktu. Hardware profile memungkinkan anda mengganti-ganti fungsi soundcard dengan mudah, baik sebagai modem radio maupun sebagai pemain musik.

Pada contoh berikut ini penulis menggunakan soundcard ESS 1868 Plug and Play AudioDrive sebagai soundcard modem dan port serial sebagai PTT circuit.

Untuk membuat hardware profile baru, pilih tombol Start à Setting à Control Panel. Setelah itu klik icon “System” dan pilih tab ‘Hardware Profile’. Bagi komputer yang belum memiliki hardware profile, pilihan yang ada hanyalah ‘Original Configuration’. Pilih ‘Original Configuration’, lalu tekan tombol ‘Copy…’. Ganti nama ‘Original Configuration’ dengan nama yang anda inginkan.

Hardware yang akan dipakai untuk menjalankan modem radio adalah soundcard dan port PTT, baik itu serial, paralel, maupun game. Konsekuensinya, masing-masing hardware ini tidak boleh dipergunakan oleh Windows. Hardware ini akan digunakan oleh Flexnet untuk menjalankan tugasnya sebagai modem radio. Dengan menggunakan hardware profile yang berbeda, anda dapat mengaktifkan hardware ini di profile yang satu, dan mematikan hardware ini di profile yang lain.

Sekarang anda akan mematikan soundcard pada profile ‘Soundcard Modem using ESS1868 w/ Serial Port’. Caranya adalah double klik icon ‘ESS 1868 Plug and Play AudioDrive’ pada jendela “Device Manager” untuk mengeluarkan jendela ‘ESS1868 Plug and Play AudioDrive Properties’. Pada bagian ‘Device usage’ terdapat kotak yang dapat diisi dengan tanda cawang. Tanda cawang menyatakan hardware ini digunakan pada profile tertentu. Untuk mematikan soundcard tadi pada hardware profile ‘Soundcard modem using ESS1868 w/ Serial Port’, anda hilangkan tanda cawang pada kotak sebelah kiri dengan mengklik kotak tersebut. Lakukan hal yang sama pada hardware Communication Port (COM2).

Apabila telah selesai, hasilnya tampak seperti pada gambar 6. Pada profile ‘Soundcard Modem using ESS1868 w/ Serial Port’ hardware yang dimatikan diberi tanda silang. Jika anda memilih ‘Close’ pada ‘System Properties’, maka perubahan akan direkam oleh Windows dan Windows akan menganjurkan untuk merestart komputer.

Setelah Windows95 direboot, akan muncul menu yang tampaknya kira-kira seperti di bawah ini:

Windows 95 is starting...

Windows cannot determine what configuration your computer is in.
Select one of the following:

1. Original Configuration

2. Soundmodem using SoundBlaster Pro

3. Soundmodem using ESS1688 AudioDrive - Paralel Port

4. Soundmodem using ESS1688 AudioDrive - Serial Port

5. Soundcard Modem using ESS1868 w/ Serial Port

6. None of the above

Enter your choice:5

Menu ini memudahkan anda memilih konfigurasi mana yang akan digunakan. Apabila anda ingin menggunakan soundcard anda untuk memainkan musik, maka anda dapat memilih pilihan 1, sementara jika anda ingin menggunakan soundcard anda sebagai modem radio, anda harus memilih pilihan 2, 3, 4 atau 5, bergantung dari soundcard yang digunakan.

Setting Config.sys atau Autoexec.bat

Hardware profile yang anda setup sebelumnya berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan hardware yang akan dipakai oleh soundcard modem. Untuk mengaktifkan soundcard modem ini anda harus menjalankan sejumlah perintah. Adalah sangat tidak praktis untuk mengingat semua perintah ini di kepala anda, oleh karena itu anda dapat menyusun perintah-perintah ini pada file seperti AUTOEXEC.BAT atau CONFIG.SYS agar perintah-perintah ini dapat dijalankan secara otomatis sewaktu anda menyalakan komputer.

Di bawah ini disajikan dua macam cara menjalankan perintah-perintah ini, yaitu dengan bantuan file CONFIG.SYS dan AUTOEXEC.BAT. Kedua-duanya sama-sama dapat digunakan, tergantung dari konfigurasi komputer yang dipakai. Di dalam percobaan-percobaan yang penulis lakukan, penulis menemui bahwa software Flexnet sebuah komputer baru dapat berjalan apabila file konfigurasinya diletakkan pada CONFIG.SYS, sementara pada sebuah komputer lainnya software Flexnet baru dapat berjalan apabila file konfigurasinya diletakkan pada AUTOEXEC.BAT.


menuitem=std,Original Configuration
menuitem=pcfsb,SoundModem using SoundBlaster Pro
menuitem=pcfess,Soundcard Modem using ESS1868 w/ Serial Port



installhigh=c:\flexnet\SMSBC.EXE -b:0x220 -i:7 -d:1 -ts:0x2F8
installhigh=c:\flexnet\FSET.exe MODE 0 1200
installhigh=c:\flexnet\FSET.exe TXDELAY 0 35
installhigh=c:\flexnet\SMMIXER.exe -s:line -o:0

installhigh=c:\gold32\ESSCFG.EXE /A:220 /I:5 /D:1 /B:D /J:D /M:D
installhigh=c:\gold32\ESSVOL.EXE /V:8 /L:8 /W:8 /M:0 /C:8 /S:8 /A:0
installhigh=c:\flexnet\SMSBC.EXE -b:0x220 -i:5 -d:1 -ts:0x2F8
installhigh=c:\flexnet\FSET.exe MODE 0 1200
installhigh=c:\flexnet\FSET.exe TXDELAY 0 35
installhigh=c:\flexnet\SMMIXER.exe -s:mic -o:0


c:\gold32\ESSCFG.EXE /A:220 /I:5 /D:1 /B:D /J:D /M:D
c:\gold32\ESSVOL.EXE /V:8 /L:8 /W:8 /M:0 /C:8 /S:8 /A:0
c:\flexnet\SMSBC.EXE -b:0x220 -i:5 -d:1 -ts:0x2F8
c:\flexnet\FSET.exe MODE 0 1200
c:\flexnet\FSET.exe TXDELAY 0 35
c:\flexnet\SMMIXER.exe -s:mic -o:0

Instalasi TCP/IP

Setelah aplikasi Flexnet terinstall, maka anda harus menginstall TCP/IP driver stack dari Windows. TCP/IP driver stack ini membuat modem radio tadi dapat dipakai oleh aplikasi-aplikasi Internet seperti Netscape Mail dan Microsoft Outlook. Bagi pembaca yang pernah menambahkan card Ethernet untuk LAN, langkah-langkah penambahan TCP/IP driver stack ini untuk Flexnet ini sama dengan penambahan card Ethernet untuk LAN. Proses ini melibatkan tiga langkah, yaitu penambahan adapter virtual Flexnet, protokol TCP/IP dan konfigurasi IP address dan gateway.

Untuk menambahkan adapter Flexnet, pilih Start à Setting à Control Panel à Network à Add à Adapter à Have Disk. Kemudian masuk ke direktori Flexnet anda, misalnya C:\Flexnet. Pilih file ipax.inf, lalu tekan OK. Adapter akan segera diinstal pada komputer anda.

Setelah anda menambahkan adapter Flexnet, anda dapat menambahkan protokol TCP/IP. Untuk menambahkannnya, dari jendela Network, pilih tombol Add à Protocol à Microsoft à TCP/IP. Setelah protokol ini ditambahkan, jendela Network akan terlihat seperti pada gambar 7 dan anda dapat memilih properties protokol TCP/IP dengan menekan tombol “Properties”.

Ada tiga bagian penting dari properti TCP/IP yang harus anda tambahkan, yaitu IP address komputer anda , IP address gateway tujuan dan informasi DNS (Domain Name System). Contoh konfigurasi IP address dapat anda lihat pada gambar 8. Konsultasikan parameter ini dengan administrator gateway radio paket.

Setelah protokol TCP/IP selesai diinstall, tambahkan informasi gateway tujuan ke dalam Flexnet. Caranya dengan masuk ke Flexnet Control Center à IP Routes. Apabila anda melakukannya untuk pertama kali, maka anda harus memasukkan nama callsign komputer anda. Setelah selesai, pilih menu IP Routes à Edit à New Routes. Akan muncul jendela seperti pada gambar 9. Anda harus memasukkan IP address dan callsign gateway tujuan serta metoda koneksi yang anda pakai. Metoda koneksi ini ada tiga macam, yaitu :

  1. Datagram : Pilihan metoda koneksi berbasis datagram. Jika kita memilih ini, maka koneksi akan dilaksanakan tanpa membangun hubungan terlebih dahulu. Pilihan ini cocok untuk jaringan radio paket yang sibuk / crowded dan lambat.
  2. Virtual Circuit : Pilihan ini lebih cocok untuk jaringan radio paket point-to-point yang menderita ganggung dalam tranmisinya agar hubungan menjadi lebih reliable.
  3. Virtual Circuit with TCP compression: Pilihan ini menyatakan metoda koneksi dengan kompresi pada header TCP, sehingga overhead data yang dikirimkan bisa lebih sedikit.

Pengecekan Instalasi

Setelah instalasi perangkat keras dan aplikasi Flexnet telah dilaksanakan, anda harus memastikan instalasi ini telah berjalan, sehingga stasiun radio paket anda dapat berjalan dengan baik.


Pada saat melakukan percobaan, hal pertama yang harus diperhatikan adalah memastikan sinyal yang dikirim oleh stasiun tujuan (gateway) dapat didengar oleh radio yang anda pakai, dan juga sebaliknya, sinyal yang anda kirimkan dari radio harus dapat didengar oleh stasiun tujuan (gateway). Jika dua hal ini tidak dapat tercapai, secara logika sederhana maka komunikasi sudah pasti tidak akan berjalan.

Kabel dan konektor yang menghubungkan radio dengan modem juga merupakan faktor penting dalam kesuksesan melakukan hubungan radio paket. Penulis sering menemui kegagalan hubungan antar stasiun hanya karena kabel dan konektor yang tidak tersambung dengan baik.

Flexnet Control Center

Setelah CONFIG.SYS atau AUTOEXEC.BAT dijalankan oleh sistem, Windows akan menjalankan Flexnet Control Center pada waktu startup. Jika Flexnet telah berhasil di jalankan dengan sempurna maka akan terlihat gambar “logo” Flexnet pada layar seperti pada gambar 10, kemudian gambar ini akan di-hide, namun dapat diakses kembali melalui System Tray Windows pada ujung layar sebelah kanan bawah.

Setelah itu, anda harus mengatur dua parameter penting, yaitu TXDelay dan Baudrate. Parameter Flexnet ini diatur dari Flexnet Control Center. Dengan memilih menu Tools à Parameters, maka anda dapat mengatur parameter ini.

Parameter TXDelay adalah parameter yang penting di perhatikan untuk menjamin keberhasilan komunikasi menggunakan radio paket. TXDelay adalah waktu tunda yang anda berikan sebelum modem mengirimkan data melalui radio. Mengapa waktu tunda ini di butuhkan? Waktu tunda ini digunakan untuk menjamin bahwa pada saat data dikirim ke radio, seluruh peralatan radio sudah stabil dari kondisi stand-by ke kondisi on-air. Delay yang cukup lama sering terjadi terutama di radio yang menggunakan Phase Lock Loop (PLL) karena membutuhkan waktu sekitar 200-300 ms agar rangkaian PLL stabil. Bagi radio-radio yang menggunakan kristal biasanya waktu tunda ini relatif cepat (di bawah 100ms).


Untuk mengetahui apakah soundcard anda sudah dapat menerima transmisi data dari stasiun paket radio lawan atau belum, anda akan menggunakan aplikasi bernama SMDIAG.EXE. Aplikasi ini mampu melihat bentuk sinyal masukan ke soundcard. Fasilitas ini juga memudahkan anda untuk mengatur volume masukan radio atau soundcard untuk menghindari kelebihan masukan yang akan menyebabkan clipping / pemotongan sinyal yang akan merusak bentuk sinyal.

Mohon di perhatikan bahwa disini anda akan menginjeksikan langsung keluaran speaker dari radio tranceiver ke masukan mic pada soundcard. Pada rig / radio transceiver yang besar umumnya sinyal keluaran speaker cukup kuat dan bisa menghancurkan rangkaian audio pada mic soundcard, penulis lebih menyarankan menggunakan handy transceiver jika ingin sinyal masukan tersebut kecil, kalaupun tetap ingin menggunakan radio transceiver besar – mohon digunakan volume sekecil mungkin.

Untuk melihat apakah soundcard dapat memonitor / men-decode transmisi data dari stasiun lawan, anda jalankan SMDIAG.EXE. Akan muncul tampilan seperti di bawah ini. Yang harus dilakukan adalah:

  1. Pilih ‘Display Input’ dengan menekan angka 1.
  2. Pilih ‘Display trace only when DCD on:off’ dengan menekan angka 4.

Jika telah muncul suatu sinyal kontinyu berwarna hijau, maka soundcard telah berfungsi sebagai modem radio. Tampak pada gambar 11 adalah contoh tampilan sinyal tersebut pada layar. Kebetulan pada saat gambar ini di ambil tidak ada sinyal yang masuk ke soundcard sehingga sinyal yang ada hampir datar, hanya ada sedikit gelombang dari noise yang masuk.

Jika soundcard mendecode / menerima transmisi data yang dikirim oleh stasiun lawan, maka akan muncul gambar seperti di bawah ini. Perhatikan tulisan D di ujung kanan atas layar yang menyatakan ‘Decode’. Artinya soundcard berhasil mendecode transmisi data yang masuk. Terlihat pada gambar 12 sinyal dengan dua macam kerapatan yang berbeda. Dua kerapatan yang berbeda ini menunjukkan adanya dua frekuensi yang masing-masing menyatakan keadaan 1 dan 0.


Setelah soundcard mampu mendecode data, langkah selanjutnya adalah men-check apakah soundcard mampu berkomunikasi dua arah. Artinya stasiun lawan bisa menerima transmisi yang anda kirimkan.

Untuk mengirimkan data, anda harus meninjeksikan sinyal dari speaker soundcard ke mic dari pesawat pemancar radio dan juga rangkaian PTT untuk menyala matikan pemancar. Harap diperhatikan bahwa sebagian soundcard yang ada di pasaran umumnya mempunyai daya keluaran yang cukup besar untuk di hubungkan ke speaker, jika sinyal sebesar itu di sambungkan ke Mic dari radio transceiver kemungkinan akan menghancurkan peralatan audio dari radio transceiver yang anda miliki.

Untuk mengetest apakah PTT Circuit telah bekerja dengan baik, anda dapat menggunakan aplikasi bernama BCT.EXE. BCT adalah kepanjangan dari BayCom Terminal Program.

Setelah aplikasi BCT.EXE dijalankan, akan muncul jendela seperti pada gambar 13. Jendela terbagi atas tiga bagian. Bagian atas pertama merupakan tempat pengguna memasukkan perintah-perintah. Bagian tengah merupakan tempat penunjuk status koneksi. Bagian bawah merupakan tempat tracing.

Untuk berkomunikasi dengan stasiun terdekat, anda gunakan perintah [Esc] (C)onnect . Sebagai contoh, untuk menghubungi stasiun YB1ZX anda harus memasukkan perintah [Esc] CONNECT YB1ZX.

Perhatikan bahwa [Esc] berarti anda harus menekan tombol Escape pada keyboard. Setelah perintrah dimasukan maka tidak lama kemudian akan muncul tanda SEND pada layar. Apabila PTT Circuit anda bekerja dengan baik, radio anda semestinya akan mengudara dan data akan dipancarkan setelah melalui TXDelay yang di set (misalnya 200ms). Jika hubungan berhasil dilakukan maka akan muncul informasi CONNECTED TO YB1ZX. Artinya stasiun yang anda miliki sudah terhubung pada jaringan AX.25 pada stasiun YB1ZX.

Selanjutnya anda dapat mengirimkan kata-kata / informasi ke stasiun lawan (YB1ZX). Jika stasiun tujuan (YB1ZX) berada dalam keadaan stand-by dan monitor pada frekuensi, YB1ZX akan memberikan sinyal balasan, dan akan terdengar suara yang unik, dan di layar muncul tulisan INFO TRANSFER seperti yang terlihat pada gambar 14, yang berarti anda telah berhasil mengirimkan informasi / kata-kata ke stasiun YB1ZX menggunakan protokol AX.25.

Untuk menghentikan hubungan komunikasi melalui AX.25 dengan stasiun lawan (YB1ZX), anda harus meng-ketikkan [Esc] DISCON. Sesaat setelah perintah DISCON di ketikan, maka stasiun anda akan mengirimkan permohonan ke stasiun lawan (YB1ZX) untuk memutuskan hubungan. Pada layar akan informasi bahwa stasiun anda berada pada kondisi ‘Disc Request’, dan jika permohonan di kabulkan oleh stasiun lawan (YB1ZX) beberapa saat kemudian akan terdengar suara yang berbeda yang menyatakan hubungan telah selesai.

Pada saat hubungan dengan stasiun lawan (YB1ZX) telah dihentikan maka pada layar akan tampil tulisan ‘Disconnected’. Semua ini menunjukan bahwa interaksi dengan stasiun lawan menggunakan protokol AX.25 dapat dilakukan dengan baik. Jika hubungan dengan yang dilakukan pada lapisan AX.25 ini berhasil dengan baik maka kemungkinan besar komunikasi menggunakan TCP/IP yang di jalankan di atas AX.25 juga akan berhasil dengan baik – tentunya jika tidak ada kesalahan setting yang cukup fatal.

Bagian aplikasi BCT.EXE mengakhiri tulisan kedua ini. Pada bagian terakhir akan dijelaskan mengenai setting TCP/IP, sehingga stasiun radio paket dengan soundcard ini dapat digunakan untuk layanan Internet, seperti email.


Perintah yang digunakan untuk mencheck hubungan TCP/IP adalah PING pada DOS prompt. PING pada prinsipnya mengirimkan sejumlah byte data ke stasiun tujuan dan mencheck apakah stasiun tujuan mengirimkan kembali byte data yang kita kirimkan tersebut dan mencatat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pengiriman data tersebut. Adapun parameter PING yang tersedia adalah sebagai berikut:


Usage: ping [-t] [-a] [-n count] [-l size] [-f] [-i TTL] [-v TOS]
[-r count] [-s count] [[-j host-list] | [-k host-list]]
[-w timeout] destination-list

-t Ping the specifed host until stopped.
To see statistics and continue - type Control-Break;
To stop - type Control-C.
-a Resolve addresses to hostnames.
-n count Number of echo requests to send.
-l size Send buffer size.
-f Set Don't Fragment flag in packet.
-i TTL Time To Live.
-v TOS Type Of Service.
-r count Record route for count hops.
-s count Timestamp for count hops.
-j host-list Loose source route along host-list.
-k host-list Strict source route along host-list.
-w timeout Timeout in milliseconds to wait for each reply.

Selanjutnya kita coba mem-PING gateway radio paket yang akan digunakan dengan perintah seperti di bawah ini:

C:\>PING -t -l 10 -w 2000

Akan keluar pesan seperti pada gambar 15. Arti dari perintah PING di atas adalah ping tanpa berhenti sampai dihentikan oleh user dengan ukuran panjang byte data yang dikirim sebesar 10 byte dan delay 2000 ms alias 2 detik, untuk host Setelah ping dilaksanakan, akan dikirim paket-paket data yang digunakan untuk mengetes baiknya hubungan host anda dengan host lawan, dalam hal ini

Selasa, 07 Desember 2010

Pendidikan Teknologi Dasar

Visi dan Misi

Visi dan misi Pusat Kajian Pendidikan Teknologi Dasar (PTD) di arahkan kepada pemikiran aktual, realistik, dan futuristik.

Visi :
Menjadi pusat kajian pendidikan teknologi dasar yang profesional dan dapat memberikan solusi dan kontribusi terhadap permasalahan secara lokal dan global.

Misi :
1. Melakukan penelitian dan pengembangan mengenai pendidikan teknologi dasar
2. Menjalin kerjasama dengan pemerintah, swasta dan masyarakat untuk pengembangan pendidikan teknologi dasar serta pengembangan solusi
terhadap permasalahan yang berhubungan dengan pendidikan sains dan teknologi.
3. Mengembangkan program yang dapat memberikan kontribusi terhadap forum profesi dan forum ilmiah dalam rangka pengembangan pendidikan
teknologi dasar.
4. Memberikan solusi terhadap permasalahan yang berhubungan dengan Pendidikan teknologi dasar dalam bentuk jasa perencanaan, konsultasi dan
5. Mengembangkan forum ilmiah pengembangan pendidikan teknologi dasar berupa aktivitas ilmiah atau jurnal ilmiah yang berhubungan dengan
kebijakan, perencanaan, dan aktvitas praktis.



Kepala Pusat : Dr. Didi Teguh Chandra, M.S.
Sekretaris : Dr. Wahyu Surakusumah, M.Si.

Koordinator Bidang :
1. Penelitian dan Pengembangan : Drs. Wiji, M.Si.
2. Kerjasama dan Kemitraan : Dr. Wawan Setiawan, M.Kom.
3. Forum Ilmiah dan Akademik : Drs. Suhendra, M.Ed.
4. Pendidikan dan Pelatihan : Dr. Parsaoran Siahaan, M.Pd.

Tenaga Ahli :
1. Dr. R. Asep Kadarohman, M.Si. (Kimia)
2. Dr. Agus Setiabudi, M.Si. (Kimia)
3. Topik Hidayat, S.Pd., M.Sc., Ph.D. (Bioteknologi)
4. Dr. rer. nat. Adi Rahmat, M.Si. (Bioteknologi)
5. Prof. Dr. Nuryani Rustaman, M.Pd. (Biologi)
6. Prof. Yaya Sukjaya Kusumah, M.Sc. (Matematika)
7. Prof. Dr. Anna Permanasari, M.Si. (Kimia)
8. Dr. Wawan Setiawan, M.Kom. (Image Processing)
9. Khusnul Novianingsih, M.Si. (Kimia)
10. Turmudi, M.Sc., Ph.D. (Matematika)
11. Aljupri, M.Sc. (Matematika)
12. Rini Solihat, M.Si. (Biologi)
13. Heli Siti, M.Si. (Kimia)
14. Jajang Kusnandar, MT. (Teknologi Informasi)
15. Diah Kusumawati, M.Si. (Biologi)
16. Dr. Munir, MIT. (Multimedia)
17. Arif Hidayah. M.Si. (Fisika)
18. Dr. Any Fitriani, M.Si. (Biologi)
19. Dr. Setiya utari, M.Si. (Fisika)
20. Ridwan efendi, M.Si. (Fisika)
21. Dr. Selly Feranie, M.Si. (Fisika)
22. Dr. Andi Suhandi, M.Si. (Fisika)
23. Dr. Dadi Rusdiana, M.Si. (Fisika)
24. Kardiawarman, M.Sc., Ph.D. (Fisika)